TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN / ORGANISASI dan SUMBANGAN KEAGAMAAN sangat berperan mewujudkan INDONESIA yang AM3H: ADIL, MAKMUR, MANDIRI, dan MAJU; yang DIHORMATI oleh masyarakat Internasional maupun pemimpin dunia.


Rabu, 29 Agustus 2012

KODRAT MANUSIA


KODRAT MANUSIA: LAHIRIAH dan BATINIAH

Les D. Crause

Manusia Lahiriah dan Batiniah

Dalam penelitian pada saat konseling masalah, kita menemukan beberapa sifat manusia. Manusia pada dasarnya adalah roh yang hidup dalam tubuh fisik. Kita melihat beberapa fungsi dari roh, tubuh dan jiwa. Sekarang saya ingin menunjukkan bagaimana semua tiga bagian dari kodrat manusia bekerja sama untuk membentuk pribadi yang utuh. Saya ingin mengulangi beberapa fungsi dari roh di sini lebih detail.

Fungsi Roh

Yang pertama adalah kemampuan untuk "tahu" terlepas dari indra fisik dan kecerdasan. Kita menyebutnya pengetahuan "intuisi" dalam atau "wahyu." Roh manusia bisa mendapatkan pengetahuan dari alam roh dengan menggunakan kemampuan ini.

Fungsi kedua dari roh adalah kemampuan untuk mendeteksi keberadaan baik dan jahat. Kita menyebut fungsi ini "hati nurani" yang menuduh atau alasan tindakan kita (Rom 2:15). Hati nurani memberitahu kita jika bersalah atau tidak.

Kemudian fungsi ketiga dari roh adalah untuk melakukan kontak dengan atau mendeteksi keberadaan roh yang lain. Fungsi ini, yang disebut "persekutuan" memungkinkan kita untuk melakukan kontak dengan Allah yang adalah Roh.

Manusia diberi kemampuan untuk menerima dari dunia Roh Allah semua yang dia perlu untuk hidup sukses di bumi. Yang ia perlu lakukan adalah mendengarkan roh dan membiarkannya memerintah jiwa dan tubuhnya. Tidak ada yang rumit tentang hal ini, dan semua akan berjalan dengan baik jika Adam dan Hawa telah menjaga jarak dan tinggal jauh dari Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat.

Mereka hanya perlu untuk bersekutu dengan Allah di hari yg sejuk dan mendengarkan instruksi dan dorongan dengan menerima FirmanNya. Tapi tentu saja Hawa membiarkan ular mencobai dia dan dia membuat Adam membuka pintu bagi setan. Dosa masuk ke manusia melalui tubuh dalam buah terlarang. Dosa itu menyebabkan kondisi yang menghentikan mereka menjalani cara Tuhan yang telah merencanakan mereka untuk hidup.

Saya ingin menunjukkan bagaimana roh manusia, jiwa dan tubuh bekerja sama untuk menghasilkan gaya hidup kita. Sains modern memberi tahu kita bahwa pusat kendali tubuh terletak di otak. Melalui sistem saraf otak mampu mengendalikan seluruh tubuh. Beberapa terjadi secara otomatis. Sebagai contoh, detak jantung dan pernapasan berlangsung tanpa Anda berpikir tentang hal itu. Hal yang sama berlaku untuk cara tubuh melindungi diri dari bahaya dan penyakit.

Pikiran Sadar dan Bawah-Sadar

Tapi otak juga jelas terkait dengan pikiran jiwa. Hal ini memungkinkan kita untuk berpikir secara sadar dan mengingat hal-hal tertentu. Jadi tubuh dan jiwa bergabung bersama di otak untuk membentuk pikiran sadar. Ketika tubuh Anda sedang tidur Anda tidak lagi "sadar," berarti bahwa pikiran yang sadar Anda tidak bekerja. Ilmu pengetahuan telah membuat kesalahan dengan berpikir bahwa otak adalah organ memori, dan bahwa perbedaan dalam kecerdasan antara orang-orang bergantung pada kekuatan otak mereka.

Ini berarti bahwa ketika seseorang meninggal, dan rohnya meninggalkan tubuhnya, ia tidak akan lagi memiliki pengetahuan atau ingat apa yang terjadi selama hidupnya. Namun Alkitab dengan jelas menunjukkan kepada kita bahwa roh-roh orang mati masih tahu apa yang terjadi dalam hidup mereka, ketika dia sudah meninggalkan tubuhnya termasuk otaknya yang sudah mati.

Saya tidak akan mengambil ruang membuktikan ini di sini, tapi Anda dapat melihat semua referensi untuk ini dalam Firman. Baca insiden Yesus menceritakan tentang orang kaya dan Lazarus yang meninggal. Baca juga tentang bagaimana Yesus setelah kematian-Nya turun ke alam kegelapan dan berkhotbah kepada roh-roh dalam penjara.

Psikolog dalam mencoba mengetahui bagaimana karya jiwa manusia telah menemukan bahwa ada "pikiran" lebih dalam diri manusia, yang mereka sebut "pikiran bawah-sadar." Hal ini karena terletak di bawah permukaan pikiran sadar dan berada di luar jangkauan keinginan kita. Mereka menemukan melalui penelitian bahwa apa yang disimpan di dalam pikiran sadar mulai tenggelam ke dalam pikiran bawah-sadar.

Mereka juga menemukan bahwa pikiran bawah-sadar memiliki kontrol atas orang lebih kuat daripada pikiran sadar. Bahkan apa yang ada di pikiran sadar sering berasal dari bawah-sadar. Perbedaan mendasar antara keduanya adalah bahwa kita bisa mengendalikan pikiran sadar kita dengan tindakan kehendak.

Apa yang telah mereka temukan sebenarnya bukan hal baru. Alkitab telah mengajarkan sejak awal bahwa manusia adalah roh dan yang mengontrol semua sebenarnya berasal dari roh manusia. Hal ini mirip dengan binatang, kecuali bahwa binatang tidak memiliki roh. Kekuatan hidup mengendalikan, atau naluri pada hewan tidak dapat diubah dan tidak tergantung pada pikiran sadarnya.

Anda tidak bisa mengajari anjing bagaimana membuat sarang, karena ini dibangun ke dalam burung yang membuat sarang. Namun manusia berbeda. Dia tidak melakukan apa-apa dengan insting, kecuali apa yang telah dibangun ke dia melalui pengasuhan dan pengalaman hidup.

Hati Manusia

Tapi ada pengaruh dalam diri manusia yang berasal dari dosa Adam. Ini adalah prinsip dosa yang menyebabkan semua orang untuk dilatih dalam cara dosa. Seorang anak mulai keluar dalam kondisi tidak bersalah, namun ia segera akan dilatih dalam cara dosa. Ini berasal dari prinsip ini dalam dirinya, dan juga dari pengalaman di dunia yang tercemar oleh dosa. Sistem seluruh dunia, sekarang sedang dikendalikan oleh Setan, dirancang untuk melatih manusia untuk berbuat dosa. Diberinya umpan bawah-sadar dengan pola yang mempengaruhi dia untuk berbuat dosa.

Mari kita lihat apa yang Alkitab ajarkan tentang bawah-sadar. Alkitab tidak menggunakan istilah ini, yang diciptakan oleh manusia, Alkitab mengacu pada "hati manusia." Ini bukan organ fisik yang disebut hati, atau jantung, tapi pusat keberadaan manusia, dari mana segala sesuatu berasal yang mengontrol hidupnya.

Jika dilihat dari dekat istilah "hati" menunjukkan bahwa itu digunakan untuk menggambarkan fungsi yang berasal dari kedua roh dan jiwa, tetapi tidak pernah dari tubuh. Ini adalah "manusia batiniah" atau "roh dan pikiran."

Efesus 3:16 Aku berdoa supaya Ia, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, menguatkan dan meneguhkan kamu oleh Roh-Nya di dalam batinmu;

Efesus 4:23 supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu;

2 Timotius 1:7 Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban.

Karena pikiran terkandung dalam jiwa, saya ingin menyarankan bahwa yang disebut pikiran bawah-sadar sebenarnya adalah gabungan dari roh dan jiwa. Jadi pikiran sadar dapat menerima informasi dari dua sumber - jiwa atau tubuh, dan bawah-sadar juga dari dua sumber - jiwa atau roh. Dalam kedua kasus, jiwa adalah landasan bersama, karena menghubungkan tubuh dan roh bersama-sama.


Gambar Hubungan Roh-Jiwa-Tubuh

Saya ingin melihat pada gambar di atas dan menunjukkan kepada Anda bagaimana aliran dapat terjadi antara dua bagian dari keberadaan kita.

Alih-alih menggunakan istilah "pikiran sadar" dan " pikiran bawah-sadar " yang telah dipilih manusia dan dipopulerkan kalangan kejiwaan, saya lebih suka akan menggunakan istilah "manusia lahiriah" dan "manusia batiniah", yang setuju dengan Alkitab:

2 Korintus 4:16 Sebab itu kita tidak tawar hati, tetapi meskipun manusia lahiriah kita semakin merosot, namun manusia batiniah kita dibaharui dari sehari ke sehari.

Arus Data Batiniah

Mari kita perhatikan terlebih dahulu bagaimana data diturunkan dari manusia lahiriah ke dalam manusia batiniah. Data dikumpulkan oleh tubuh dari dunia di sekitarnya, dengan menggunakan panca indera. Hal ini kemudian diturunkan oleh otak ke dalam jiwa.

Indera yang paling kuat adalah indera penglihatan dan pendengaran. Dari indra penglihatan Data dikirim sebagai gambar. Ini adalah cara termudah untuk menerima informasi. Pepatah lama bahwa gambar bernilai seribu kata sangat benar. Hal ini juga sangat mudah bagi pikiran untuk menerima dan mengingat gambar.

Indera pendengaran adalah sumber penting. Biasanya kita menerima informasi yang kita dengar sebagai kata-kata, meskipun setiap suara yang Anda dengar adalah data. Menerima informasi dengan cara pendengaran ini tidak sejelas indra penglihatan, tetapi cara utama kita mengirimkan informasi adalah dengan cara berbicara. Jadi kita telah tumbuh dengan mempelajari sebagian besar dari apa yang kita ketahui melalui indera pendengaran.

Anak-anak menghabiskan berjam-jam di sekolah setiap hari belajar dengan instruksi lisan, dan ini terus berlanjut hingga dewasa. Namun untuk semua tahun kita menghabiskan swaktu untuk pendidikan, itu adalah menakjubkan betapa sedikit kita ingat dari apa yang kita pelajari. Alasannya? Pikiran tidak dapat menerima kata-kata kecuali mereka diubah menjadi gambar.

Sisa Tiga Indera

Tiga indra tersisa: sentuhan/raba, rasa/kecap dan bau yang membantu tubuh beroperasi secara lebih efisien. Bagi kebanyakan dari kita mereka hanya memainkan sebagian kecil dalam pengetahuan kita dan kita ingat sedikit informasi yang mereka kirim.

Coba berpikir tentang rasa atau bau. Hal ini tidak mudah untuk kembali mencium mawar, atau merasa mangga melalui pikiran. Anda kadang-kadang mungkin menemukan dalam diri Anda sesuatu keinginan makan dalam beberapa saat, tapi ini cenderung lebih fisik daripada mental. Tapi ketika seseorang kehilangan penggunaan indera penglihatan dan pendengaran, maka indera lain ikut bermain dan ditingkatkan untuk mengambil tempatnya. Orang buta menggunakan indera sentuhan dan bau untuk "melihat" serta memiliki rasa yang lebih kuat sebagai pengganti untuk mendengar.

Jadi manusia lahiriah mengumpulkan data dan disalurkan ke jiwa. Dan jiwa data itu diturunkan ke manusia batiniah, di mana itu menjadi memori permanen. Tetapi manusia batiniah rewel tentang jenis informasi yang diterimanya. Ia hanya dapat menerima data sebagai 'gambar' yang diterima dari impuls sistem saraf dari panca indera.

Roh akan mengingat pemandangan, suara, sensasi fisik, bau dan selera. Namun data yang diterima dalam bentuk kata-kata harus diubah menjadi gambar dalam pikiran. Jika siswa diajarkan untuk melakukan hal ini di sekolah mereka akan mampu untuk belajar dan mengingat apa yang mereka pelajari tanpa harus menggunakan metode penelitian yang berat.

Arus Data Manusia Lahiriah

Mari kita pergi sekarang dan melihat proses sebaliknya, yaitu mengkomunikasikan informasi ke arah luar.

Roh manusia juga dapat memperoleh informasi dari dunia rohani. Roh memiliki indra sendiri, yang memungkinkan untuk mengumpulkan informasi dari dunia roh. Informasi ini, ditambah apa yang telah disimpan dalam manusia batiniah kemudian dapat dikirim ke jiwa. Dan itu kemudian diekspresikan dalam manusia lahiriah melalui pikiran sadar. Pengaruh ini tidak sekuat yang berasal dari dunia melalui indra. Begitu banyak orang merasa sulit untuk mengenali apa yang berasal dari manusia batiniah mereka.

Mengalir Melalui Emosi

Namun ada perbedaan besar antara cara data dilewatkan ke dalam dan cara keluar. Data dikirim ke dalam ketika pikiran dipenuhi dengan gambar. Tapi ketika manusia batiniah mulai mengirimkan informasi akan lebih sering dilihat pada emosi dan kemauan. Kita cenderung untuk merespon lebih cepat terhadap hal-hal yang kita rasakan daripada kita lakukan untuk hal-hal yang kita pikirkan.

Apakah Anda tidak pernah menaati semua logika untuk melakukan apa yang Anda inginkan atau sangat merasa harus untuk melakukannya? Meskipun kehendak tampaknya menjadi bagian yang mengendalikan kita, ia cenderung untuk membungkuk sangat cepat terhadap perasaan dan emosi. Sangat mudah untuk mengatakan "Aku bisa melakukan apapun yang saya pilih." Tapi masalahnya adalah Anda memilih untuk melakukan hanya hal-hal yang Anda merasa perlu melakukannya.


Alasan emosi Anda lebih mudah dipengaruhi oleh apa yang keluar dari manusia batiniah Anda, adalah bahwa tidak ada yang menghalangi itu. Tidak ada data yang mengalir ke dalam dari emosi karena ada dalam pikiran. Kehendak Anda tidak bisa menghentikan apa yang keluar dari emosi Anda. Anda tidak dapat mengendalikan perasaan dan keinginan Anda dengan tindakan kehendak. Anda hanya dapat menghentikan diri dari menanggapi mereka. Tetapi setiap data yang dikirim ke pikiran tertutupi oleh semua informasi yang masuk dari indera.

Jika Anda ingin mendengarkan manusia batiniah Anda dalam pikiran Anda, Anda harus menghentikan aliran ini dari indera. Kita akan melihat nanti, di mana kita akan menunjukkan bagaimana Anda dapat datang ke tempat di mana Anda dapat dengan jelas menerima dari manusia batiniah Anda.

Manusia batiniah juga dapat mengirim keluar data melalui kehendak Anda. Ketika ini terjadi ia keluar sebagai pidato atau kata-kata. Kata-kata adalah bentuk nyata dari esensi spiritual. Ketika kata-kata diucapkan, seseorang menyebabkan apa yang ada dalam jiwanya mengalir keluar ke bumi. Hal ini tidak perlu untuk kata-kata yang pertama kali datang ke dalam pikiran sebelum mereka berbicara. Tidak ada orang yang berpikir kata-kata dalam pikirannya sebelum mereka berbicara. Mereka bangkit langsung dari roh. Artinya, begitu buka mulut dan mengucapkan kata pertama, selanjutnya diambil alih oleh roh.

Yesus berkata dalam Yohanes 6:63 Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup. Juga tentang Kitab Suci, kita diberitahu dalam 2 Tim 33:16 Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Bahwa seluruh Firman Tuhan itu "diilhamkan Allah." Ketika Allah sebagai Roh mengutus Firman-Nya ke bumi, Dia mengirimkan beberapa dari Roh-Nya kepada kita. Alkitab merupakan ekspresi dari Roh Allah.

Ini memberi kita alat yang sangat kuat, karena tidak hanya informasi dapat diteruskan ke manusia batiniah melalui gambar, tetapi juga dimungkinkan dengan menggunakan kata-kata, menyebabkan proses harus diulang. Ketika seseorang meletakkan di mulut mereka, Firman yang Tuhan berbicara, dan diucapkan mereka lagi, oleh tindakan kehendak Roh yang terkandung dalam kata-kata menyebabkan mereka memberi makan roh mereka.

Jadi, dengan mengambil atau mengutip firman berisi janji kuat Allah dan mengakui hal itu berulang-ulang dengan mengucapkannya, ada datang suatu aliran kuasa Allah dalam roh.  

Perubahan Perilaku

Kita sekarang dapat mulai melihat cara kerja manusia lahiriah dan manusia batiniah, inilah alat bagi kita untuk mengubah cara kita berperilaku. Apapun yang mengisi pikiran akan dimasukkan ke dalam manusia batiniah. Hal ini pada gilirannya akan membawa pengaruh dalam emosi. Kemudian emosi Anda akan mengalir keluar dalam perasaan dan keinginan yang akan mempengaruhi hal yang Anda lakukan. Jadi apa yang Anda pikirkan tentang semua waktu akan menghasilkan perasaan dan keinginan yang memutuskan bagaimana Anda akan hidup.

Jika Anda mempertimbangkan cara sistem dunia yang sudah diatur, maka tidak mengherankan jika manusia telah menjadi begitu korup. Kita dibombardir setiap hari oleh media dan pikiran kita dipenuhi dengan gambar-gambar yang mempromosikan ketakutan dan dosa. Kita tidak bisa mengerti mengapa kita terus dipenuhi dengan ketakutan, dan menemukan diri kita tidak mampu untuk hidup dalam kehidupan yang kita tahu Tuhan ingin kita hidup.

Sejauh pembicaraan dan tontoan, sistem dunia di bawah Setan telah dibentuk untuk memprogram kita berbicara kata-kata yang bukan menyebabkan kuasa Roh Allah masuk ke dalam aliran, melainkan menyebabkan roh dunia dan antikristus untuk masuk ke dalam aliran.

Bahasa dunia diwarnai dengan kematian, ketakutan dan korupsi. Ucapan tidak senonoh terus dengan mudah mengambil alih pada pembicaraan kita, menyebabkan kita memberi makan daya rusak ke dalam batin. Kita perlu menyadari hal ini dan mengubah bahasa kita. Ini adalah tugas besar, tetapi akan membuat perubahan drastis untuk kehidupan rohani Anda. Orang Kristen diberi amanat: beritakanlah kabar baik. Mendekat dan bersatulah dengan Allah kemudian lawanlah si iblis sampai ia lari ketakutan.

Jika Anda tidak sepenuhnya mengerti segala sesuatu dalam pembahasan ini, kemudian cobalah mencetak gambar dan kemudian membacanya kembali dengan dipajang di depan Anda. Lihat apakah Anda dapat mencari tahu apa yang saya bicarakan, karena sangat penting untuk hidup Anda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar